Posts Tagged ‘transportasi’

Aku mau melunasi utangku untuk cerita rute alternative lain selain via p20+01 ..

Jadi begini ceritanya *backgsound music syerem…halah…
Perkenalan ku dengan rute baru ini dimulai ketika temanku comment

*Tin, loe klo pulang gawe jam berapa sih”
Me said : sekitar jam 4-an lah..
*lohh ku masih telat ja masuk kuliah..*
Me : kan perjalanan satu jam emang kmu pulang jam berapa?
*Jam 4.30-an tapi perjalannanku cm ½ jam ko, bukannya rute kita sama, loe naek dari mana kemana?
Me: Dari kantor ke Senen trus muter lage ke Salemba..(dengan muke dongo)
*Klo gitu cb rute ku deh*

(percakapan ditulis berdasarkan memori yang masih tersimpan di otak penulis klo ada yng meleset ya maklum intine pokoke ngono lah…)

Lanjutanna…

Advertisements

One day in 45

Posted: March 25, 2009 in My Journey
Tags: , , , , ,

Tuesday Nite around 8.30 p.m, in 45 trip..

Jadi ini adalah kejadian kemarin waktu pulang kuliah, sejarahnya jam kedua kosong akhirnya as usual disuruh absent trus di usir pulang (sadis amat).

Abis connecting (ciealllahh..) di Uki naek 45.. dsc00514ada seorang bapak2 hampir kakek2 lah bajunya kemeja merah maroon campur2 + tas ransel well seperti bapak2 kantoran pada umumnya.. jadi apa yang membuatku memperhatikannya .. percayalah kawan bukan itu seleraku bukan berubah ke kakek2.. jadi dia ngasih pengamen kecil itu 5000 perak.., sang pengamen cilik pun langsung kegirangan and announce ke temen-sesama-pengamen “Dapet goceng..liat2 dapet goceng” dan mngucapkan terima kasih ke bapaknya dengan berseri-seri, aku jadi ikutan senyum2… wuizz kerenz secara aku aja ngasih gopek aja senin kemis (alias jarang)..

Masih ada lagi kawan.. nah abis dia bayar ongkos bis ke kernet yg betugas *ya iyalah masak ke aku, di tengah perjalanan dia berdiri dan memproklamirkan sebuah orasi yang dia beri judul “Lembah Bayang-Bayang Maut”..Dia menyinggung tentang pesta demokrasi alias PEMILU yang sebentar lagi dilaksanakan, tentang BRKN (Badan Rekrontruksi Nasional..errr klo ndak salah maap agak gak inget) yang dulu pernah dibentuk saat tsunami terjadi di Aceh sampai pada perlunya perpanjangan BRKN yang katanya akan expire tanggal 26 April tar (emang bener ya?) unutk menangani masalah bencana Lapindo…Aku tidak tahu persis apakah bapak ini Cuma blafing doang ato konkret soalnya omonganna kayak abis baca segepok koran gitu(ya..ya… aku jarang liat berita..jarang lo bukan gak pernah). Aku sampai melepas headset yang tadinya ku sumpelkan ke kuping dan beranjak dari buku Daughter of God yang lagi kubaca dan menyimak kata – katanya yang sesekali di timpali teriakan kernet…*Geser kedalem…geser kedalem..*

Aku jadi penasaran ama bapak ini.. tadi ngasih uang 5000 perak ke pengamen, trus bayar ongkos bis sekarang berdiri disini –berorasi-, apa mungkin dia salah satu Caleg yang mecoba membuat terobosan dengan berorasi di dalam bis? Tapi kykna aku belum pernah lihat wajahnya diantara spanduk2 yang lagi trend tersebar disegala penjuru (wehee lagian aku jg gak inget semuana..*halah) dan omongannya bukan tentang janji seperti beliau2 itu. Atau ini adalah tugas Kuliah Public Speaking *dasar kayak masih kuliah ja jadi pengumpulan point keberanian dengan berorasi di dalam bus…. Ato ini acara TV tapi gada kameranya ko *posibbly hidden cam. Halah jadi berspekulasi deh…

Yang aku pengen tahu adalah akhir dari orasi dia. Apakah nanti dia akan minta sumbangan ato yaaa Cuma orasi doang –menyalurkan aspirasi, jadi jelas gitu motif dibalik semua ini. Sayang sirkuit gokart dah di depan mata, apa hubunganya..? *aku turun disitu duduls.. jadi aku harus turn off dari 45, meninggal kan pertanyaan dan spekulasi2 tentang bapak itu.

Akhirnya aku hanya bisa nulis ttg hal ini disini, yah sebagai pengigat bahwa gak perlu jadi orang kaya untuk bisa ngasih orang yang perlu hanyalah keikhlasan.. dan keikhlasan hanya diketahui oleh individu tu sendiri..Mungkin agak gak nyambung dengan ceritaku (ahhh nyambung lah) tapi ya harus ada conclusion yg bagus di akhir cerita kaaaann…*iyaaa deee

_Give more and you will get more than you wish_


Notes;

kuliahku akhirnya jadi full….yang sebelumnya 2 kelas di Sabtu dipindah ke Jum’at ruang 402 lagi (tinggi amat). Jadinya Senin mpe Sabtu siap2 berkeliaran mulu neh ke kampuz..pulang malem kayak kalong..T-T hiks..WLWLKWT

Fiuh finally bisa posting lagee…

akhir2 ni bner2 padat (ceilee…) beneran!!kerjaan, kuliah -dua2nya tugas numpuk, iya boz, iya dosen -dua2nya ngasih tugas…bedanya cuma klo boz akhirnya ngasih kita gaji (do it and U’ll got “doit”), klo dosen kita gaji (ups..yg bener institusi yang gaji -tapi atas partisipasi SPP *halah jadul* dari kita juga- he2)…Okellah masalah kyk gitu dah dari jaman baheulak ada, jadi prakonco monggo kito tingalkeun sesarengan .

Kali ini aku mau ngulas lagi ’bout my way to colllege. Setelah kemaren P20 merajai blogku sekarang giliran 01 tampil banyakan, so here it is..

Kemaren tepatnya saat aku terburu berangkat kuliah, aku -yg telah berpaling dari busway- ngambil P20 tapi dasar apez..udah di balap kere balap kanan diturunin depan stasiun Gondangdia trus -seperti ciri khas kopaja yg ga penuuh_ di oper ke Kopaja rekanannya yg lebih penuh. *Darn it harus dempet2an, berjuang cari pegangan, berdiri lagi neh…*Astagfirullah. jam dah menunjukan pukul 6.00 -headphone ditelinga juga dah menyuarakan adzan magrib -waduh padahal ada kelas jam 5.00 p.m *masih pede tapi*ho2…

Then next after turn off on T. Senen ganti naek 01 (as I told ya b4), mata jelalatan mencari angkot dengan tempat duduk kosong didekat sopir. Akhirnya mata ini beradu *halah* dengan mata sopir angkot yang sekan bicara *sini2 neng naek, langsung jalan ko* dan aku yang hanyalah manusia biasa tergoda duduk2 diangkot kosong *agak bangga gitu be the one “penumpang”* terus angkotnya gak ngetem lage *tambah bangga* ho2..tapi prakonco tak kandani yo..hari ni lain jalurnya ternyata beda (lhoo…) jadi begini biasanya 01 setahuku lewat fly over atas senen itu, namun hari ni dia lewat bawah trus ngetem di halte busway Senen (what!!) lamaaaaaaaaaaaaaaa banget..

*Darn it!! Jam dah menunjukkan pukul 18.11 dan temen q nginfoin dah pada bubar…keder pisan! gmn tugas gw neh..(hari itu deadline ngumpulin tugas) cepet2 aku sms in dosen perihal keadaan ku yang terjebak tem2man, konfimasi ke my team biar mereka bisa nyakini dosen buat nunggu aku nyerahin dis presentation…-alhamdullah everything already solved~

So, kalau gak mau mengalami nasib sama kyk aku *telat!*, please be aware..

  • Ternyata 01 ada yang lewat bawah (non flyover) dan jalur ngetemnya lama banget lebih lama daripada di Terminal Senen
  • Klo perlu tanyakan kea bang sopirnya naek atas ato bawah biar cepet (pilih yang naek atas aje!

Noted:

btw sbnerna paling cepet naek ginian palagi klo sirenena dibunyiiin…hi2

*foto diambil pas ada kebakaran deket kampusku…gilak sirenenya memekakan telinga…awesome, langsung pada minggir jalanan lengangpun tercipta untuknya..(next on klo da kesempatan tak bahas hal ini ye…^-^)

Jalur P20 ternyata muter2 juga, Lurus kuningan kemudian sampe di Pasar Gondangdia Jakpust belok kiri mereng dikit Patung Tani, then melewati Stasiun Gambir lalu menyajikan pemandangan pinggir monas -I can’t see it, lol- dan masjid Istiqal belok nembus Penabur dan bermuara di terminal senen -ceileee-. Nah disitu dah banyak 01 menunggu…walaupun harus ngendon mpe penuh dulu baru jalan but nowhat2 lah yang penting dapat tempat duduk. Fiuuuhhh…~

Yang lucu pas turun seperti angkot pada umumnya -kita harus bilang kiri ato ketok2 bagian atas- unutk berhenti. Jadi karena tempat dudukku agak ketengah jadi muncul inisiatif untuk siap2 agk geser kedepan deket pintu cuz tujuanku dah dekat. Posisi agak membungkuk (yah karena angkotna pendek so gak bisa berdiri lurus) agk nungging trus terhuyung ke tempat pintu keluar -bisa dibayangkan kan sodara2?- s*pak deket corner ya* pas itu ada polisi jadi bpk sopir angkor bilang *agk depan dikit ya neng takut ketangkep.. *okeh deh pak -sahutku, sebenernya belum berniat turun cm niat siap2 and nginfoin ke bapaknya… tapi tenyata reaksi penumpang yang lain berbeda , langsung ngasih warn *mbak2 jgn turun dulu…mpe ada bapak2 yg dudukna narik2 tas ranselku…aku cuma bisa nengok n nyengir doank..*iya pak saya tau ko…

wah2 care bgt yo, padahal aku cuma memantau jalan gak berniat terjun -ternyata mereka mengkhawatirkan diriku -aih2- it’s felt so funny for me…

Aniweeeeeee…point yg mo aku sampein disini..

bunny

dlm keadaanku –ternyata naek kopaja emg lebih cepat dari busway

*kok bisa?? ya iyalah…

  • bpk2 pengendara P20 itu kayak pembalap gada stang stir pun jadi edun pisan rasanya kdang kayak naek roller coaster, mereng sana mereng sini maju sono undur sini _wuuusshhh
  • Jalurna agk gak ribet (uhmm agk sedikit meragukan) karena banyak jumlahna jadi waktu untuk ngantri hampir gada.. <–ini lebih ke nilai plus
  • dapet jatah tempat duduk *-*he2 <–nilai plus jg

Walaupun agak panas sambil kipas2, tapi angkot lumayan direkomendasikan apabila waktu terasa menekan palagi klo dosen tlah menuggu di depan papan..(tulis alias white board) hahahaha…

Oh iye…menurut itunganku waktu yang tersave kira2 hampir 20 menitan, lumayan kan… so Ride ur Kopaja on..*halah opo maksute….

Noted:

berangkat dari keinginan u/ bs smpe kmpus lebih cepat…^O^/